Rabu, 15 Desember 2010

CERITA SEKS

 





Adik Takut

Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah. Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.
Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bilamana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik. Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.
Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang bergembak. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi kugagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak. Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya.
Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali. Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.
Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai. Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.
Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk "bersembang-sembang" dengannya.
Malam kedua aku repeat lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar 'Sumbang Muhrim' dan akulah antaranya.
Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen. Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan 'too late to astern back'.
Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran..... Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali. Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.
Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar. Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan "Arggghhhhhhhh..... Uuuuhhhhhhh" aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya. Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.
Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.
Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ.

 



Adik Takut

Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah. Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.
Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bilamana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik. Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.
Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang bergembak. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi kugagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak. Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya.
Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali. Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.
Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai. Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.
Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk "bersembang-sembang" dengannya.
Malam kedua aku repeat lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar 'Sumbang Muhrim' dan akulah antaranya.
Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen. Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan 'too late to astern back'.
Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran..... Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali. Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.
Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar. Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan "Arggghhhhhhhh..... Uuuuhhhhhhh" aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya. Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.
Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.
Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ.

Adik Ku Sayang

Cerita ini melibatkan saya dan adik kandung saya. Nama saya Anwar. Di saat ini saya ialah seorang lelaki yang berumur 26 tahun. Sedangkan adik perempuan saya bernama Junaidah atau singkatannya Ju, yang kini sudah pun berusia 23 tahun.
Kesah ini bermula ketika saya berumur 10 tahun. Masa tu saya mulai menyukai cerita-cerita yang berkaitan dengan unsur unsur seksual. Pada umur tersebut saya juga sudah terbiasakan diri dengan kegiatan melancap.

Suatu hari, saya terbacakan satu berita di akbar. Ianya tentang pembongkaran kegiatan seks di antara beradik yang berbangsa melayu. Saya telah sudah sering membaca tentang berbagai cerita seks, tetapi baru kali inilah saya ketahui tentang ujudnya kecenderongan berzina dengan saudara sendiri. Entah kenapa ianya merupakan cerita telah berjaya menarik perhatian serta minat ku.

Setiap kali saya mengingati cerita tersebut, saya menjadi semakin berminat. Lebih lebih lagi bila mana saya cuba mengaitkannya dengan adik perempuan saya yang comel tu. Cerita tersebut seperti mendorongkan saya untuk merealisasikannya. Kebetulan pula pada saat itu, saya tidur di bilek tidur yang sama dengan adikku, Junaidah. Hanya katil kami saja yang berasingan, namun jaraknya hanya sekitar 2 meter sahaja.

Suatu malam pada sekitar pukul 12. 30, saya terbangun lalu memasang lampu untuk menerangi kegelapan. Dari tinjauan saya, nampaknya semua orang di dalam rumah sedang nyenyak tidur. Namun hajat sebenar aku ialah untuk meninjau keadaan Junaidah. Dari keadaan mulutnya yang sedikit ternganga itu, aku pasti dia juga sedang nyenyak dibuai mimpi.

Masa tu selimutnya tersingkap tinggi hingga mendedahkan pangkal pehanya. Dengan keadaan kedua kakinya yang terkangkang agak luas, maka terlihatlah aku akan celah kelangkangnya itu. Rupa rupanya Junaidah tidur tanpa memakai panties. Ketembaman pantat yang tanpa berbulu itu terlambak di hadapan mata ku. Hal inilah yang telah membuakkan gelodak nafsu ku, lebih lebih lagi apabila mengimbasi cerita tentang perhubungan seks adik beradik yang ku minati itu.

Perlahan saya turun dari tempat tidur, dan mendekati katil Junaidah. Saya ingin memastikan tahap tidurnya. Saya menggelitik telapak kakinya. Ketiadaan reaksi gelinya telah mengesahkan kenyenyakkan tidur adik comel ku itu. Kemerahan alur belahan pantat Junaidah seakan akan mengamit undangan terhadap sentuhan jari ku.

Pantas aku aku menunaikan hajat geram ku terhadap alur yang menjadi lambang kesuciannya itu. Tangan saya keras bergetaran. Peluang untuk menjari pantat Junaidah sudah pasti akan ku manfaatkan sebaik mungkin. Mula mula ku usapi dengan lembut. Tetapi lama kelamaan tindakkan ku jadi semakin keras. Namun kenyenyakkan tidurnya adik ku itu tidak sedikit pun terjejas.

Bila dah tak tahan lagi, saya menciumi pantat Junaidah. Kemudian saya cuba mencari lubang yang sering saya dengari, iaitu tempat melakukan persetubuhan. Saya sangka ianya ada di bahagian depan, tapi ternyata jangkaan saya selama ini salah. Posisi yang sebenar rupanya di bahagian bawah. Saya pun kembalilah ciumi pantat Junaidah sampai ke bahagian lubang itu.

Saya sudah benar-benar tidak tertahan lagi. Saya menuruni katil untuk membogelkan diri sendiri. Lepas tu saya pun perlahan lahan naik semula ke atas katil Junaidah. Sementara tangan kanan menahan tubuh, tangan kiri saya cuba mengarahkan batang ke lubang pantat tersebut. Ternyata agak sukar nak memasukkannya. Saya cuba memasukkan dari depan, pada hal lubangnya ada di sebelah bawah.

Sementara saya giat berusaha, tiba-tiba tubuh Junaidah bergerak. Karena takut angkara itu terbongkar, saya pun cepat-cepat bangun mengenakan pakaian dan kembali ke ranjang. Tak lama kemudian saya pun terus terlena.

******************************************************

Pengalaman malam tersebut telah mulai menganggu konsentrasi ku. Hajat batang ku untuk bertamu di dalam pantat Junaidah masih belum lagi terlunas. Setiap kali apabila cetusan dendam nafsu mula melanda, batang ku tak semena mena jadi keras. Itulah sebabnya saya selalu menunggu datangnya malam. Di saat di mana semua orang tertidur, di saat itulah saya akan cuba untuk memenuhi hajat sumbang terhadap Junaidah. Selama beberapa malam saya melakukan usaha serupa. Namun ianya selalu terbatas kerana merisaukan Junaidah akan terkejut dari tidurnya.

Sampailah di suatu malam ketika saya benar benar telah dirasuk oleh dorongan nafsu. Gema bisikan syaitan pula tak henti henti menghasut ketegangan batang ku. Berkubang di dalam pantat adik comel ku itu jelas menjanjikan seribu kenikmatan yang maha hebat. Desakan untuk menyahut seruan iblis tak lagi upaya ku bendung.

Pantas aku bergerak ke katil Junaidah. Kemudian aku membogelkan diri ku sendiri. Lepas tu perlahan lahan ku pisahkan selimut yang menyaluti tubuhnya. Aku selak skirt tidur Junaidah hingga ke paras pusat. Sekali lagi seperti yang ku dugakan, dia tidur tanpa memakai sebarang pakaian dalam.

Saya sudah bulatkan tekad untuk melakukannya malam itu. Perlahan saya naik ke atas katil. Kedua kaki Junaidah saya rentangkan selebar-lebarnya. Saya ciumi dan jilati pantat Junaidah sepuas hati. Kemudian saya mulai menghalakan batang ke arah lubang pantatnya. Sekali lagi ianya ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Cukup sukar untuk memasukkan batang ku ke dalam lubang sedap itu.

Berkat dari rangsangan iblis yang berterusan, akhirnya kepala batang ku mulai terselit kemas di celahan bibir pantat Junaidah. Semakin hampir batang ku untuk melungsuri lubang nikmat itu, semakin keras rangsangan yang melanda batang ku. Apa pun yang bakal terjadi, malam ini lubang pantat Junaidah akan pasti aku tebukkan dengan batang ku ini.

Dengan gerak yang perlahan tetapi keras, ku dorongkan kemasukkan batang ku ke dalam pantat Junaidah. Walaupun ada masa masanya terdapat sesuatu halangan yang cuba menghalang, namun ku tetap bertegas memaksakan. Akhirnya berjaya juga ku benamkan sepanjang panjang batang aku tu ke dalam lubang pantat Junaidah.

Selaput yang menjadi lambang kesucian adik ku itu terbolos dek sondolan kepala batang ku. Berdenyut denyut batang ku meraikan keseronokkan detik detik tercemarnya kehormatan Junaidah. Adik perempuan ku yang comel itu kini tidak lagi layak bergelar "dara". Aku benar benar puas dan bangga dengan pencapaian ku itu.

Kerana kerakusan batang ku dalam penaklukan tersebut, tiba tiba Junaidah mulai tersedar dari tidurannya. Dia kelihatan bingung dengan apa yang sedang berlaku. Tambahan pula mungkin lubang pantatnya terasa sakit dengan kehadiran batang ku. Junaidah mula merintih sambil memprotes terhadap apa yang sedang ku lakukan ke atas dirinya.

"Hissst...! Jangan bising.... nanti mak marah.... teruk Ju kena pukul nanti....!" Mendengarkan ugutan dan nasihat ku itu, dia pun mulai menahan suara kerana takut dimarahi mak. Namun sekali sekala kedengaran juga rintihannya menahan kesakitan.

Saya pun teruslah menggoyang pinggang mendorong batang keluar masuk ke dalam lubang pantat Junaidah. Karena baru pertama kali, tak sampai pun 2 minit, batang ku dah mulai berdenyut bagai nak gila. Berasap kepala ku dengan kesedapan yang sungguh tak kudugakan. Sedar sedar saja, air mani ku dah penuh bertakung di dalam lubang pantat Junaidah.

Aku rasa keletihan dan terpaksa berehat sebentar. Junaidah juga nampaknya terkangkang keletihan lalu kembali menyambung tidurnya. Beberapa minit kemudian batang ku mulai bangkit semula. Aku pun kembali menindih Junaidah. Kali ini mudah batang ku dapat mencari sasaran lubang sedap itu. Henjutan henjutan garang aku telah sekali lagi menganggu kelenaan tidur Junaidah. Kuyu matanya sambil mengigit gigit bibir bawahnya. Adik comel ku itu kini pasrah melebarkan kangkangnya untuk menerima tikaman demi tikaman batang ku.

Sekali lagi semburan nafsu ku likat memenuhi telaga bunting Junaidah. Pada permainan kali ke dua itu, saya boleh bertahan sampai 10 minit. Malam itu saja saya telah menyetubuhi adik kandung saya sebanyak 3 kali. Memang puas dan berbaloi dapat main dengan adik beradik ni.

Sejak malam itu, hampir setiap malam saya berzina dengan Junaidah. Pada awalnya dia hanya menerima saja apa yang saya lakukan. Namun setelah setahun berlalu nampaknya Junaidah juga sudah mulai menyukai dan menagihinya. Apabila saya tertidur, dia sendiri sudah pandai datang ke katil ku dan menggoda batang ku dengan sentuhan jarinya.

Selama 4 tahun, kami berleluasa melakukan zina. Tetapi apabila Junaidah mulai menjangkau usia 11 tahun, saya agak berhati hati sedikit karena takut silap silap nanti boleh terbuncit perut adik kesayangan aku tu. Aku tak mahu angkara itu nanti akan menyebabkan kami terpisah buat selama lamanya.

Ketika saya berumur 12 tahun dan Junaidah 9 tahun, kami telah ditetapkan bilek yang berasingan. Dengan itu terpaksalah kami menerokai peluang berseronok selain daripada waktu malam. Kesempatan berseronok ketika ayah pergi kerja manakala mak pula ke pasar, tidak sekali kali kami lepaskan.

Tapi yang paling best ialah ketika mak dan ayah pergi mengunjungi saudara atau ada undangan. Memang sehari suntuklah kami dua beradik bebas bertelanjang bulat di serata rumah. Akibat dari itu maka tak sempat keringlah pantat Junaidah tu. Sentiasa saja meleleh air putih aku tu di situ. Mana tidaknya, baru saja nak kering aku dah pamkan semula air tu ke dalam lubang pantatnya.

Sampai saat ini pun kami tetap selalu melakukannya. Walau sekarang kami sudah dewasa dan masing-masing sudah mempunyai pacar, tetapi perhubungan unik kami itu tetap berterusan. Jika di rumah tidak meruangkan kesempatan, maka kami biasa melorongkan peluang dengan melakukannya di hotel

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar